PENGARUH KEBIASAAN MENGISAP IBU JARI SEBAGAI FAKTOR ETIOLOGI OPEN BITE ANTERIOR

I. PENDAHULUAN

1. LATAR BELAKANG

Sebagian besar anak yang sedang memasuki periode gigi bercampur mungkin mengalami masalah-masalah seperti dental crowding, spacing, protrusi gigi, gigi tanggal dan kadang masalah perkembangan rahang. Beberapa masalah ortodontik tersebut mungkin merupakan masalah genetik. Masalah maloklusi lainnya dapat terjadi dan berkembang sepanjang waktu (Brand RW and DE Isselhard, 2003).

Masalah-masalah tersebut sering terjadi karena kebiasaan menghisap ibu jari, bernapas lewat mulut, penyakit dental, penelanan abnormal, OH buruk, tanggalnya gigi decidui yang terlalu cepat atau terlalu lama, kecelakaan, serta nutrisi yang buruk. Kebiasaan menghisap benda-benda, baik itu benda-benda nutritif (breast feeding, bottle feeding) maupun non-nutritif (ibu jari, jari lainnya, dot) merupakan perilaku normal pada bayi. Kebiasaan ini biasanya bersifat sementara dan hilang dengan sendirinya pada usia sekitar 3-4 tahun. Hal ini tidak akan menyebabkan masalah yang berarti pada rongga mulut pada saat itu, karena pada dasarnya tubuh dapat memberikan respon terhadap rangsangan-rangsangan dari luar semenjak dalam kandungan. Respon tersebut merupakan pertanda bahwa perkembangan psikologis anak sudah dimulai, yang terlihat dari tingkah laku spontan atau reaksi berulang (Barber and Luke, 1982; Cameron A, 1998; Finn SB, 2003).

Permasalahan akan muncul ketika oral habit tersebut terus berlanjut hingga anak mulai memasuki usia sekolah dimana kebiasaan ini terus dilakukan karena orang tua yang kurang memperhatikan anaknya. Jika kebiasaan tersebut dihentikan sebelum masa erupsi gigi permanen, hal tersebut tidak akan memberikan efek jangka panjang. Namun jika kebiasaan tersebut berkelanjutan maka dapat terjadi keadaan openbite anterior, posterior crossbites, dan maloklusi kelas II (Sonis, 2003).

2. TUJUAN PENULISAN

Makalah ini disusun dengan tujuan untuk mengetahui pengaruh kebiasaan mengisap ibu jari sebagai etiologi open bite anterior.


II. ISI

1. TINJAUAN PUSTAKA

a. Open bite anterior

Open bite anterior adalah maloklusi yang ditandai oleh penyimpangan dalam hubungan vertikal antara lengkungan gigi maksila dan mandibula, dengan tidak adanya kontak antara tepi incisal gigi maksila dan mandibula pada bidang vertikal (Stuani, et al, 2006). Open bite menyebabkan masalah fungsional, estetik dan psikologi terhadap pasien. Masalah fungsional seperti kesulitan dalam menelan, mastikasi dan berbicara dapat menimbulkan efek psikologi yang buruk bagi pertumbuhan anak. Pada masa gigi bercampur prevalensi open bite mencapai kisaran 17% (Worms, et al, 1971). Open bite anterior dapat berasal dari dentoalveolar atau skeletal. Open bite anterior yang disebabkan oleh kebiasaan yang menyimpang, seperti mengisap jari dan mendorong lidah biasanya berasal dari dentoalveolar dan karena itu lebih mudah diperbaiki dengan perawatan ortodonti saja. Hal ini terutama berlaku saat pasien didiagnosa pada usia dini dan kebiasaan yang terkait dapat hilangkan (Tabacchini, 1986). Banyak pasien open bite yang juga bernapas lewat mulut dan memiliki permeabilitas nasal yang rendah. Rinitis kering dan kesulitan mengucapkan konsonan juga sangat sering terjadi pada pasien (Gould, 1938).

Open bite adalah fenomena multifaktorial dan tidak ada faktor tunggal yang dapat menjelaskannya. Etiologi memainkan peran penting dalam diagnosis. Keturunan, pola pertumbuhan yang salah, postur rahang yang salah, adalah karakteristik open bite tipe skeletal. Etiologi mengisap jari dapat berkembang menjadi beberapa jenis masalah tergantung di mana ibu jari ditempatkan saat mengisap. Maloklusi dari gigi campuran yang mengalami keterlambatan erupsi komponennya maupun maloklusi pada gigi permanen, yang disebabkan oleh mengisap jempol tidak dapat terkoreksi secara otomatis sehingga memerlukan perawatan ortodontik. Gigitan terbuka tipe dentoalveolar ataupun yang disebabkan oleh kebiasaan, yang mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan proses dentoalveolar berkontribusi pada ketidakharmonisan oklusi. Sebelum erupsi gigi permanen, open bite yang terkait dengan kebiasaan oral biasanya tidak akan bertambah parah ketika kebiasaan berhenti, karena erupsi gigi dapat memperbaiki keadaan tersebut secara spontan. Perawatan biasanya tidak diperlukan sampai erupsi gigi permanen dimulai (Stojanović, 2007).

Etiologi open bite anterior menurut Millett and Welbury (2005) yaitu:

  1. Skeletal: peningkatan ketinggian facial anterior bawah dalam rangka mengkompensasi erupsi gigi incisivus yang terlalu berlebihan
  2. Kebiasaan jaringan lunak: kebiasaan mendorong lidah, kebiasaan menghisap jari, seringnya mengakibatkan open bite anterior yang asimetri.
  3. Kegagalan perkembangan tulang alveolar yang bersifat lokal: terjadi pada cleft lip and palate, walaupun pada kasus lain belum diketahui penyebabnya.

b. Kebiasaan Mengisap Ibu Jari

Salah satu cara yang bayi menjelajahi dunia mereka adalah dengan menempatkan objek di mulut mereka dan mengisapnya. Sekitar setengah dari seluruh anak-anak mengisap jempol mereka selama masa kanak-kanak, dengan sebagian besar dimulai pada minggu-minggu pertama kehidupan. Gambar USG dari kehidupan intrauterin bahkan menunjukkan janin mengisap ibu jari mereka. Mengisap ibu jari bukanlah suatu penyebab atau gejala dari masalah fisik atau psikologis. Tidak diketahui mengapa sebagian anak mengisap ibu jari mereka lebih lama dari yang lain. Mengisap ibu jari tampaknya menjadi kebiasaan alami anak-anak di seluruh dunia karena terasa menyenangkan sehingga banyak yang melanjutkan kebiasaan ini untuk kenyamanan dan keamanan pada tahun-tahun awal sekolah. Kebiasaan mengisap ibu jari ini seringkali ditemukan pada anak-anak di bawah umur dua tahun dan biasanya akan ditinggalkan pada usia 4 tahun (Dionne, 2001).

2. PEMBAHASAN

a. Etiologi

Mengisap ibu jari bukanlah suatu penyebab atau gejala dari masalah fisik atau psikologis (Dionne, 2001). Beberapa kasus menunjukkan kebiasaan mengisap ibu jari dapat menjadi masalah karena ada kemungkinan terjadinya misalignment gigi permanen jika seorang anak yang berusia lima atau enam tahun masih melakukan kebiasaan mengisap ibu jari (Stuani, et al, 2006). Oral habit ini dapat menyebabkan perubahan bidang incisal gigi seri, yaitu retroklinasi pada gigi incisivus rahang bawah dan proklinasi pada gigi incisivus rahang sehingga meningkatkan overjet dan menciptakan crossbite bukal unilateral yang berhubungan dengan pergeseran mandibula. Hal tersebut juga dapat mengubah rasio antara bagian atas dan bawah ketinggian wajah anterior. Akibatnya posisi gigi depan jauh lebih maju dari gigi bawah, dan terjadi open bite (Millett and Welbury, 2005; Dionne, 2001). Sebuah data penelitian menunjukkan bahwa aktivitas mengisap benda non-nutritif, dibandingkan dengan benda nutritif, sejak bulan pertama kelahiran memiliki faktor resiko yang lebih tinggi dalam mengakibatkan penyimpangan perkembangan oklusi dan open bite pada gigi desidui (Viggiano, et al, 2004).

b. Metode Investigasi

  • Dental panoramic tomogram: untuk melihat kondisi giggi yang belum erupsi dan mengetahui posisi serta ukurannya
  • Lateral cephalometric radiograph: untuk melakukan pencatatan lebih lengkap mengenai tingkat perbedaan dari anteroposterior dan vertikal skeletal

(Millett and Welbury, 2005)

c. Treatment

  • Metode pendekatan psikologis

Harus digarisbawahi bahwa kebiasaan ini cenderung memperburuk maloklusi dari waktu ke waktu. Oleh karena itu, penyebab kebiasaan harus diselidiki, serta perilaku psikososial pasien, dan terapi bicara harus dilakukan dalam hubungan dengan perawatan ortodonti serta tindak lanjut psikologis jika diperlukan (Stuani, et al, 2006).

Jika anak mengalami kesulitan untuk berhenti kebiasaan itu, orang tua mungkin dapat membantu dengan motivasi yang positif. Anak dapat diberikan stiker atau hadiah kecil untuk menghabiskan hari tanpa mengisap jempol. Orang tua juga dapat membantu anak menemukan sesuatu yang lain yang harus dilakukan dengan tangannya ketika anak memiliki dorongan untuk menghisap jempol. Orang tua harus menghindari tekanan negatif pada anak-anak untuk berhenti mengisap jempol, kebiasaan ini akhirnya terlalu besar oleh semua anak. Dalam kasus ekstrim, beberapa dokter gigi dapat menentukan perangkat lisan untuk mengubah bentuk atap mulut anak, sehingga tidak menyenangkan bagi anak untuk melanjutkan mengisap. Jika seorang anak baru saja mengalami trauma apapun seperti menyaksikan perceraian, kematian hewan peliharaan, atau masalah keluarga, pengobatan untuk mengisap jempol tidak harus dilakukan segera (Dionne, 2001).

  • Perawatan ortodonti

Perawatan ini baru dilakukan apabila metode pendekatan psikologis yang dilakukan tidak berhasil (Cameron and Widmer, 2003).

Alat ortodonsi yang dibutuhkan dalam menangani kasus ini adalah removable appliance atau palatal arch modified yang berfungsi untuk menghentikan siklus yang menyenangkan yang berhubungan dengan kebiasaan menghisap jari (Millett and Welbury, 2005).

III. KESIMPULAN

  1. Mengisap ibu jari bukanlah suatu penyebab atau gejala dari masalah fisik atau psikologis namun hanyalah kebiasaan normal.
  2. Kebiasaan mengisap ibu jari menjadi faktor etiologi dari open bite karena oral habit ini dapat menyebabkan perubahan bidang incisal gigi seri sehingga meningkatkan overjet dan menciptakan crossbite bukal unilateral serta mengubah rasio antara bagian atas dan bawah ketinggian wajah anterior akibatnya posisi gigi depan jauh lebih maju dari gigi bawah, dan terjadi open bite.
  3. Treatmen yang dapat dilakukan untuk mengatasi masalah mengisap ibu jari adalah dengan pendekatan psikologis, jika tidak berhasil dapat dilakukan dengan perawatan ortodonti yang berfungsi untuk menghentikan siklus yang menyenangkan yang berhubungan dengan kebiasaan menghisap jari.

referensi:

Barber, K. T. and L. S. Luke. 1982. Pediatric Dentistry: Post graduate Dental Handbook, Vol 17. Washington: Gardner. F. A.

Brand RW and Donald E Isselhard. 2003. Anatomy of Orofacial Structure. St. Louis: Mosby, Inc.

Cameron A and R Widmer. 2003. Handbook of Pediatric Dentistry, 2nd ed. China: Mosby.

Cameron A. 1998. Handbook of Pediatric Dentistry. Sydney: Mosby International Limited.

Dionne, Wanda. 2001. Little Thumb. Los Angeles: Pelican Publishing Company.

Finn, S. B. 2003. Clinical Pedodontics, 4th Ed. Philadelphia: W. B. Saunders Company, Co.

Millett D and R Welbury. 2005. Clinical Problem Solving in Orthodontics and Paediatric Dentistry. Edinburgh. Elsevier

Sonis ST, 2003. Dental Secrets, 3rd ed. Philadelphia: Hanley & Belfus.

Stuani AS, Maria BSS, Maria da CPS,  Mírian ANM. 2006. Anterior open bite-cephalometric evaluation of the dental pattern. Braz. Dent. J. vol.17 no.1 Ribeirão Preto 2006.

Viggiano D, D Fasano, G Monaco, and L Strohmenger. 2004. Breast feeding, bottle feeding, and non-nutritive sucking; effects on occlusion in deciduous dentition. Arch Dis Child 2004;89:1121-1123.

8 responses

      • gigi geraham ngatup duluan, sementara gigi seri belum ketemu sma seri yg dibawah, tatanan gigi seperti kurva begitu, apa bisa hanya sekedar behel?
        apa perlu operasi begitu?
        masalahnya ini juga dikarenakan susuna rahang, bukan sekedar gigi mbak.
        terimakasih🙂

      • seperti yang sudah saya ungkapkan sebelumnya, penyebab dari open bite anteriornya apa? misalnya dulu suka ngempeng, atau karena dulu suka menghisap ibu jari? itu harus dihilangkan dulu. kasus yang diceritakan mbak, kalau boleh saya prediksi kemungkinan terjadinya karena ada bad habit menggigit2 pensil.
        pada dasarnya sih dengan behel saja bisa terkoreksi kok. tapi saran ini tidak mutlak krn saya tidak liat kondisi rahang dan giginya. kalau ingin lebih jelasnya, mbak bisa kirim foto gigi tampak depan dan tampak samping ke email saya belindch@yahoo.co.id insya allah nanti saya bantu memberi saran.🙂

      • kalau open bite juga disebabkan karena bentuk rahang yg sprti kurva, jdi geraham mengatup duluan, seri masih menganga, apa bisa cuma sekedar behel, atau hrus operasi ?

    • sebagian dr buku sih..tp ini ada jurnal2 yg mendukung..silakan..🙂

      Stojanović L. 2007. Etiological aspects of anterior open bite. Med Pregl. 2007 Mar-Apr; 60(3-4):151-5.
      Stuani AS, Maria BSS, Maria da CPS, Mírian ANM. 2006. Anterior open bite-cephalometric evaluation of the dental pattern. Braz. Dent. J. vol.17 no.1 Ribeirão Preto 2006.
      Viggiano D, D Fasano, G Monaco, and L Strohmenger. 2004. Breast feeding, bottle feeding, and non-nutritive sucking; effects on occlusion in deciduous dentition. Arch Dis Child 2004;89:1121-1123.
      Worms FW et al. 1971. Open bite. American Journal of Orthodontics 59:589-595.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s