aku dan sayuran

sejak kecil aku udah dicap sebagai “anak yang tidak suka sayur”. duluuu banget aku mikir bahwa aku satu-satunya anak yang gak suka sayur. ternyata setelah gede dan banyak belajar (ciee..) aku jadi tau bahwa reseptor perasa pahit pada lidah anak kecil itu lebih banyak dari orang dewasa. makanya mereka lebih sensitif sama rasa pahit, jadinya susah diajak makan sayur (yg umumnya, buatku, rasanya emang pahit).

pengalaman pertamaku berkenalan dengan sayuran adalah waktu TK besar, sekitar umur 5 tahun. ini kejadian yg masih aku inget jelas detailnya. waktu itu aku pulang sekolah dan langsung ribut nyariin mama yg ternyata lagi ada di dapur

aku: mama mama, aku sekarang udah doyan makan sayur!

mama: oya?? wah hebat!!! memangnya kamu makan apa??

aku: matabrak

oke. namanya martabak, bukan matabrak. dan sayuran yg aku maksud di sini adalah daun bawang. hihihi.. mama waktu itu menyambut baik kemajuanku ini. tapi kayaknya aku stop disitu deh. persahabatanku dg sayuran gak ada perkembangan lebih lanjut.

seseorang yang sangat berperan dalam doyannya aku makan sayur adalah wika, temen TK besarku. wika rumahnya deket sama rumahku. dulu aku sering banget main ke rumahnya dengan membawa sebungkus es jus yg aku beli di perjalanan. siang itu aku juga main ke rumah wika. dia lagi disuapin pembantunya makan siang. menunya? sayur bayam dan tempe goreng. aawwwh.. sambil nggenjot sepedanya wika, aku ngelirik-lirik mulu ke makanan wika. awwh..sepertinya enak banget. pulang dari rumah wika aku langsung laporan sama mama dan minta dibikinin sayur bayem plus tempe goreng. keesokan harinya mama masak dua menu itu dan guess what?? aku doyan!!! wohohoooy!!!

sayur bening bayam

sayur being bayam, my best favourite :9

bayam ini akhirnya jadi sayuran favorit aku sampe saat ini. dari sini aku mulai mengenal pecel. awalnya kalau makan pecel aku cuma mau pake bayam aja. trus lama-lama ditambah pake tauge, kacang panjang, kubis. udah aja sih itu standarnya kalo pecel. karena kebiasa cuma makan itu jadinya gak mau yang lain-lain deh.

sayuran laen yang akhirnya aku suka adalah wortel, bunga kol, dan kawan-kawannya di sop. trus merambat wortel dan kawan-kawannya di capcay (yang berarti nambah sawi hijau). trus aku juga berhasil menyukai sawi putih, kangkung dan kubis mentah buat lalapan. seingetku dulu aku juga suka tomat mentah, tapi entah kenapa sekarang aku nggak suka lagi, kecuali yg ada di dalam sambel. beda dengan terong, dulu aku gak suka karena benyek dan menjijikan tapi sekarang aku suka, dengan catatan, terongnya digoreng. buncis juga, dulu aku benci buncis. tapi sejak ada steak, aku jadi suka buncis yang ternyata enak.

senangnya, pas pindah ke jogja aku nemu makanan bernama lotek. semacam pecel juga tapi isinya bayam rebus, tauge rebus, kubis rebus, kubis mentah, tempe, bakwan, ketupat, dengan sambal kacang. makanan ini langsung jadi my top favourite deh. pernah gitu hampir tiap hari aku makan lotek sampe temen-temen nanya apa aku nggak bosen. hihihi..

lotek

lotek, nyummy :9

sayuran yang sampe sekarang (dan mungkin selamanya) gak aku suka diantaranya timun (rasanya aneh), tomat mentah (rasanya aneh), kemangi dan kenikir (udah baunya aneh, rasanya aneh juga), kembang turi (yaiks..ini kan bunga!!), pare (gak suka aja sih), dll. dan sayuran yang sebenernya gak suka tapi masih bisa aku makan adalah brokoli, dengan catatan dia di masak sesuatu.

3 responses

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s