masalah kepercayaan

hal ini jadi uring2an gue sepanjang minggu terakhir. mau gue lupain, tapi bete mulu karena sering keinget. iyalah. secara topik obrolannya berputar bebas di sekitar gue.

masalahnya apa ya? pokoknya bete aja. sebenernya gue pengen bilang GUE ITU NGGAK PEDULI URUSAN LO!!! tapi masalahnya ternyata gak semudah itu. masalahnya gua nggak bisa bilang sekasar itu sama orang itu.tapi gue sakit ati. gimana dong?? hhh..

jadi gini, seorang kawan,sebut dia A, menanyakan sesuatu perihal teman yang lain, sebut dia B, tentang gebetan terbarunya. karena gue nggak tau, maka gue langsung inisiatif nanya ke B, toh kami deket, maka buat gue nggak masalah. tapi jawaban yg gue dapet sungguh sangat gak mengenakkan. intinya:

nggak ah bel, kalo kamu tau pasti yang lain tau. wish me luck aja!😀

oke gue ngerti kalo dia gak mau ngasih tau gue. toh itu urusan dia. toh walopun kami deket tapi ada hal2 yang dia nggak tau tentang gue, yang gue juga gak mau cerita ke dia. tapi kata-katanya. sangat nyess…

gue langsung berpikir lagi. benarkah? gue terkesan sangat tidak bisa menjaga rahasia ya? apakah benar seperti itu? padahal kalo dia minta baik-baik gue gak akan cerita ke yang lain. atau seenggaknya dia bilang “aku gak bisa ngomong sekarang, lain kali aku ceritain” itu akan lebih baik buat gue. kenapa harus ngomong seperti itu??? seolah-olah gue ember bocor yang akan ngomong ke yang laen2 soal ini.

sumpah gue gak peduli dia mau deket sama siapa aja. selama ini gue gak pernah peduli. gue baru peduli kalo dia cerita sama gue, karena berdasarkan pengalaman dia yang sering jatuh bangun karena masalah cowok, jelas gue peduli banget, gue nggak mau lagi dia kenapa-kenapa. tapi kan semua keputusan ada di dia. gue hanya sekedar pengen ada kalo dia butuh apa-apa, toh dia selalu ada kalo gue butuh apa-apa.

gue sebenernya salah juga sih marah-marah begini. apakah gue emang gak bisa dipercaya? gue emang talkative,tapi gak lantas membeberkan semua rahasia. ataukah emang begitu? gak tau deh ya.

pengen gue bilang ke A: bukan urusan gue dan please stop diskusiin masalah itu sama gue!!! biar dia cerita kalo emang udah waktunya!!!

pengen gue bulang ke B: oke, urus urusanmu sendiri. yang jelas gue siap kapan aja lo siap ngomong ke gue. yang jelas gue gak pengen ikut campur urusan lo!

lantas sekarang gue ini marah-marah karena apa ya??

hahahahaha,,…

#absurd

tapi mungkin menulis bisa meredakan amarah.. hhh…

 

2 responses

  1. kepercayaan bukan cuma dilihat dari apa dia cerita ke kamu atau nggak..
    kalo arti temen cuma itu kita bakal susah nemuin temen yg sebenernya..
    aq bukannya nggk percaya,aq percaya sama kamu,masalahnya adlh aq nggk bisa ngasih tau skrg,wlwpun aq pgn..
    mgkin kata2ku salah,aq jg udah minta maaf..terus apa masalahnya?

    • it’s not about friendship actually..aku cuma mempertanyakan apakah sebenernya aku emang gak bisa dipercaya..it’s OK klo si B belum mau cerita atau bahkan gk cerita sekalipun..cuma cara ngomongnya yg bikin aku mikir..begitu mbakyu..🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s