#fanfict – Takdir Medusa

Medusa duduk di hadapan cermin dan memandang ke dalam kedua matanya sendiri. Meski dia selalu menyukai matanya, namun dia tidak menyukai bayang-bayang kesedihan yang terlihat di matanya saat ini. Medusa selama ini meyakini bahwa takdir itu ditentukan olehnya sendiri dan apa yang tertulis masih bisa diubah. Namun kenyataan bahwa api abadi yang membakar jimatnya berubah warna menjadi hitam tetap menimbulkan beban tersendiri dalam hatinya.

Pintu kamar Medusa diketuk. Ceto memasuki kamar medusa diikuti oleh kedua kakaknya. Medusa berusaha tersenyum menyambut kedatangan mereka. Walaupun senyum yang ditunjukkannya tetap tidak dapat mencapai matanya.

“ Anakku, kau mengurung diri dari kemarin. Apakah kau masih memikirkan ramalan api abadi itu?” tanya Ceto berhati-hati. Medusa menyunggingkan senyum dan memandang ibunya dengan sedih.

“ Berubahnya api abadi menjadi hitam adalah kejadian yang sangat langka ibu. Aku tau itu. Dan entah mengapa aku justru mendapat kehormatan semacam itu.”

Ceto membelai rambut Medusa. “ Sayang, apapun yang diramalkan oleh api abadi bisa saja berubah. Takdirmu akan berubah tergantung dengan keputusanmu. Maka dari itu kau harus berhati-hati dalam mengambil keputusan..”

“ Aku takut Ibu!”

“ Semua orang juga akan takut jika mendapatkan ramalan seperti itu. Tapi ibu tau kau pasti bisa mengatasinya sayang. Ayah dan ibu juga akan tetap mendampingimu ketika tiba saatnya kau memimpin kerajaan Nak!” ujar Ceto. Medusa mendongak menatap ibunya lalu beralih memandang kedua kakaknya. Dia menelan ludah dan memutuskan sudah saatnya dia mengutarakan keinginannya.

“ Ibu, mengenai masalah itu. Aku.. aku sebenarnya tidak ingin memimpin.”kata medusa takut-takut. Belaian tangan Ceto otomatis terhenti. Dia begitu kaget mendengar penuturan putrinya.

“ Apa maksudmu?”

“ Aku ingin seperti Stheno dan Euryale. Aku ingin menjadi biarawati dan mengabdi untuk umat manusia ibu.”

“ Tapi takdirmu adalah menjadi pemimpin kerajaan kita Nak!”

“ Bukankah ibu sendiri bilang bahwa takdir dapat berubah?”

“ Iya tapi..” Ceto terdiam. Hatinya bimbang menghadapi keinginan putrinya ini.

“ Ibu, apakah salah jika aku ingin menjadi biarawati? Keturunan ayah masih banyak. Mereka dapat menggantikan ayah menjadi raja. Aku hanya ingin mengabdi, menjadi biarawati ibu.”

“ Nak..”

“ Ibu, jika Stheno dan Euryale diperbolehkan menjadi biarawati, mengapa aku tidak? Apa bedanya ibu?” tuntut Medusa.

“ Bedanya, kamu tidak imortal seperti kami.” Seraut wajah muncul dari balik pintu. Phorcys datang dan masuk ke kamar Medusa, bergabung dengan istri dan ketiga putrinya.

“ Apa maksud ayah?” tanya Medusa ketakutan. Ceto menggeleng memperingatkan suaminya. Namun Phorcys tampaknya telah memiliki keputusan sendiri. Medusa harus tau hal ini, pikirnya.

“ Kau, tidak imortal seperti kami Nak! Itulah mengapa ayah menginginkanmu menjadi penerus tahta kerajaan ayah. Karena dengan begitu, kau lebih dekat dengan kami sehingga kami dapat tetap melindungimu.” Kata Phorcys. Medusa syok mendengar berita itu. Akhirnya dia mengerti mengapa sedari dulu dia diperlakukan berbeda dari saudari-saudarinya yang lain.

“ Ka.. kalau begitu aku.. aku bisa..” tenggorokan Medusa tercekat. Hatinya mencelos ketika ayahnya mengangguk.

“ Ya. Kau bisa mati.”

“ Mengapa begitu ayah? Mengapa aku berbeda?”

“ Itu sudah tertulis pada jalinan takdirmu Nak!”

“ Baiklah! Jadi ini semua tentang takdir! Lama-lama aku bisa membencinya! Memangnya apa salahku? Mengapa harus aku yang berbeda?” Medusa mendengus geram. Ceto dan kedua kakaknya mengelilinginya. Berusaha membuat Medusa tenang.

“ Ayah juga tidak tau Nak! Tapi memang seperti itulah kenyataannya. Maka dari itu, kau harus tetap tinggal dekat dengan kami agar bisa kami lindungi.”

Medusa menatap ayahnya dengan penuh kemarahan. Namun dia menyadari apa yang tergambar pada wajah ayahnya adalah perasaan sayang yang teramat sangat kepadanya. Sejenak emosinya mengendur.

“ Kalau begitu biarkan aku menjadi biarawati ayah! Aku akan melawan takdir ini dan kupastikan bahwa akulah yang akan menang!”

“ Tidak! Kau tidak boleh!”

“ Tentu saja aku boleh! Aku putri dewa laut palung dalam. Dewa yang paling hebat di lautan. Sekalipun aku mortal, aku tetap mewarisi kekuatan ayah!”

“ Ayah sudah menentukan. Kau tetap tinggal!”

“ Jadi sekarang ayah mulai mengatur hidupku?”

“ Ayah ingin yang terbaik untukmu!”

“ Tidak jika itu berarti menghalangi kebahagiaanku ayah!”

“ Kau betul-betul tidak tahu diri! Apa yang ayah lakukan adalah untuk melindungimu!”

“ Tapi..”

“ Sudah cukup! Kau dihukum! Kau tetap tinggal di kamar ini sampai kau bisa memutuskan yang terbaik untuk dirimu sendiri!” Phorcys berbalik ke arah pintu. Ketika hendak mencapai pintu, Phorcys menambahkan, “ Kalian bertiga juga tidak boleh menemui Medusa hingga kepalanya tau mana yang benar dan mana yang salah!”

“ Suamiku..”

“ Keluar sekarang Ceto! Kalian juga Stheno dan Euryale! Biarkan dia sendiri agar bisa merenungi kesalahannya!” Phorcys meninggalkan kamar Medusa tanpa menoleh lagi. Ceto memeluk putrinya kemudian mengajak Euryale dan Stheno meninggalkan kamar Medusa karena dia takut suaminya akan bertambah marah.

“ Ibu.. tolong aku..” rintih Medusa. Ceto memandangi putrinya dengan hati yang gundah. Dia menggeleng lau pergi meninggalkan kamar Medusa.

“ Kak.. tolong aku..” Medusa memohon kepada kedua kakaknya yang masih tinggal. Stheno bertukar pandang dengan Euryale. Tampaknya mereka memikirkan sebuah rencana, keduanya lalu tersenyum kepada Medusa.

“ Kami akan lakukan apa yang kami bisa. Kau tetap berdoalah agar rencana kami berjalan lancar!”

“ Benarkah Kak?”

“ Kami berjanji akan berusaha semampu kami!”

“ Terima kasih!” Medusa mengusap air matanya lalu memeluk kedua kakaknya. Tak lama Euryale dan Stheno pun keluar dari kamar Medusa, meninggalkan adik mereka dan mulai menyusun rencana.

*bersambung

———————————————————————————————————————————-

previous story

1. Ulang tahun

2. Pesona Gadis Palung Laut dalam

3. Debaran yang Sama

4. Upacara Kedewasaan

———————————————————————————————————-

picture taken from: http://25.media.tumblr.com/tumblr_m27yz9nj4Z1qbi1uwo1_1280.jpg

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s