TNM staging system

Klasifikasi TNM tumor maligna adalah sistem penilaian tingkat penyebaran kanker pada tubuh pasien. T menggambarkan ukuran tumor dan apakah telah menginvasi jaringan di dekatnya, N menggambarkan kelenjar getah bening regional yang terlibat, dan M menggambarkan metastasie (penyebaran kanker dari satu bagian tubuh ke bagian tubuh yang lain.

Sebagian besar tumor umum memiliki klasifikasi TNM mereka sendiri, namun tidak semua tumor memiliki klasifikasi TNM. Tumor otak tidak memiliki klasifikasi TNM.

Parameter penilaian

a.       T (a, CIS, (0) ,1-4): ukuran atau luas dari tumor primer

b.      N (0-3): derajat penyebaran ke kelenjar getah bening regional

  • N0: tidak ada kelenjar getah bening regional yang terlibat
  • N1: ada metastasis ke kelenjar getah bening regional; (di beberapa area: tumor hanya melibatkan sejumlah kecil kelenjar getah bening regional)
  • N2: jumlah persebarannya antara N1 dan N3 (N2 tidak digunakan pada semua area)
  • N3: tumor menyebar ke lebih jauh atau banyak kelenjar getah bening regional yang terlibat (N3 tidak digunakan pada semua situs)

c.        M (0 / 1): adanya metastasis

  • M0: tidak ada metastasis
  • M1: metastasis ke organ yang jauh (di luar kelenjar getah bening regional)

Penggunaan “X” bukan nomor atau sufiks lain berarti bahwa parameter itu tidak dinilai.

Tujuan klasifikasi

1.      Pengklasifikasian tumor dapat membantu untuk merencanakan perawatan

2.      Memberikan indikasi prognosis

3.      Mengevaluasi hasil perawatan

 

Referensi

Sobin LH, Gospodarowicz MK, Wittekind Ch. Eds. 2009. TNM Classification of Malignant Tumors, 7th ed. Wiley-Blackwell, Oxford.

Iklan

HIPOTERMIA post operasi

Definisi

Hipotermia adalah kondisi dimana suhu inti tubuh sama dengan atau kurang dari 35oC (95oF). Karakteristik hipotermia adalah sensasi dingin, menggigil, kebingungan, vasokonstriksi, kaku otot, bradikardi, asidosis, hipoventilasi, hipotensi, kehilangan kemampuan gerak spontan, koma dan bahkan kematian (Tortora GJ dan Derrickson, 2006).

Etiologi

Hipotermia perioperatif sering ditemukan dan berhubungan dengan beberapa komplikasi yang dapat mempengaruhi kesembuhan pasien, terutama pada pasien-pasien resiko tinggi (Leslie and Sessler, 2003). Baik anestesi general maupun regional diketahui dapat berefek pada homeostasis termal dengan cara mempengaruhi mekanisme termoregulator sentral, mempengaruhi saraf simpatik dengan menghambat vasokonstriksi perifer dan bertanggung jawab dalam redistribusi panas tubuh dari inti ke organ-organ lainnya (Sessler, 2000). Anestesia regional mengganggu termoregulasi sentral maupun perifer. Akibatnya, hipotermia lazim pada pasien yang diberi anestesi spinal atau epidural. Pasien yang menjadi cukup hipotermia bisa terpacu untuk menggigil (Hooper, 2001)

Treatmen (Anonim, 2008)

  1. Penilaian tanda-tanda vital, terutama kurangnya bernapas atau denyut nadi. Jika korban tidak bernapas, berikan tabung pernapasan. Jika korban tidak memiliki denyut nadi, lakukan kompresi dada.
  2. Jika tidak muncul respon, berikan vitamin thiamine dan lakukan pemeriksaan tingkat gula darah, pastikan tidak rendah sehingga diketahui bahwa bukan hal tersebut penyebab hipotermia
  3. Jika monitor menunjukkan denyut jantung yang tidak teratur (terjadi fibrilasi ventrikel), lakukan defibrillate jantung. Prosedur ini mungkin dilakukan hingga 3 kali pada awalnya, dan kemudian turunkan intensitasnya jika suhu pasien mulai naik.
  4. Monitoring urin output. Berikan cairan hangat untuk mengatasi dehidrasi yang sering terjadi pada orang dengan hipotermia.
  5. Selama waktu ini, proses rewarming dimulai. Ada 3 kategori rewarming:
  • Passive External Rewarming (PER): Metode ini sangat ideal untuk hipotermia ringan. Agar efektif, orang tersebut harus mampu menghasilkan panas yang cukup baik untuk mempertahankan tingkat rewarming spontan. Korban ditempatkan di lingkungan hangat dan terisolasi. Suhu inti diperkirakan akan meningkat beberapa derajat per jam dengan metode ini. Pada suhu inti di bawah 86°F (30°C), menggigil spontan akan hilang. Orang yang tidak memiliki kemampuan untuk meningkatkan suhu sendiri tidak efektif dilakukan metode ini.
  • Active External Rewarming (AER) adalah teknik kontroversial di mana panas diterapkan pada kulit. Meskipun metode ini merupakan metode yang paling efektif, namu memiliki komplikasi. Bila diterapkan pada seluruh tubuh, kehangatan menyebabkan otak melebarkan pembuluh darah di lengan dan kaki dari keadaan sebelumnya yang sangat menyempit. Tindakan ini dapat membawa darah dingin yang sebelumnya terjebak di lengan dan kaki kembali ke inti tubuh dan menurunkan suhu yang sebenarnya. Darah yang sama ini juga disertai dengan sejumlah besar racun, termasuk asam, dan menyebabkan asidosis yang berbahaya. Untuk alasan ini dan lainnya, jika AER digunakan, ia diarahkan di atas batang tubuh saja.
  • Active Core Rewarming (ACR) merupakan cara yang paling efektif dan cepat untuk meningkatkan suhu inti. Metode ini dilakukan untuk menghindari banyak bahaya yang terkait dengan rewarming eksternal. ACR digunakan ketika hati seseorang tidak stabil, saat suhu tubuh di bawah 89,9°F (32,2°C), dan ketika orang itu rewarming terlalu lambat atau tidak sama sekali atau dalam kasus hipotermia sekunder. ACR dapat dilakukan dalam berbagai cara.
  1. Airway: hangat, udara lembab yang diberikan baik melalui tabung pernapasan atau masker oksigen terpasang erat.
  2. Dialisis peritoneal: cairan hangat ditempatkan ke dalam perut melalui sayatan dan kemudian dihapus. siklus ini diulangi setiap 20-30 menit. Manfaat utama di sini adalah bahwa hati dapat cepat rewarmed dan dengan demikian dapat membersihkan racun tubuh.
  3. Irigasi pemanasan: Tabung dapat ditempatkan antara iga, dan air dipanaskan diaplikasikan di atas paru-paru dan jantung. Efeknya dipertanyakan.
  4. Diatermi: Ini adalah metode baru di mana USG dan radiasi frekuensi rendah microwave digunakan untuk memberikan panas ke jaringan yang lebih dalam.
  5. Extracorporeal: Mempekerjakan salah satu dari berbagai metode, darah beredar dari tubuh orang itu melalui lebih hangat dan kemudian kembali ke aliran darah. Ini adalah yang paling cepat berarti yang tersedia saat ini.

Pencegahan

Prewarming aktif selama periode preoperatif diketahui efektif dalam mengurangi perkembangan hipotermia intraoperatif. Humidifikasi dan penghangatan gas inspirasi dan penghangatan cairan vena adalah teknik yang bermanfaat saat digunakan dalam active skin warming untuk mempertahankan normotermi posoparatif (Putzu, 2007).

MELANOMA MALIGNAN

Malignant melanoma terbentumalignant melanomak dari melanosit yang berasal dari dermoepidermal junction.  Pada peringkat evolusi intraepidermal,  lesi itu tidak dapat metastases dan disebut melanoma in situ.  Lesi in situ ini kemudian akan bermenifestasi secara vertical ke dalam dermis.  Risiko metastase cutaneous melanomas akan meningkat dengan meningkatnya ketebalan tumor.  Melanoma yang terbentuk awal sekiranya dirawat mempunyai kemungkinan tinggi untuk sembuh (Wood and Goaz, 1994).

Melanoma ini mungkin terdapat pada kulit normal,  pada lentigo atau pada komponen epidermal pigmented nevus yang benign.  Pengaruh hormon penting pada pigmentasi dan terdapat bukti yang menunjukkan keterkaitan hormon dengan etiologi melanomas.  Kehamilan juga didapati dapat meningkatkan penumbuhan melanoma (Gorlin Robert J dan Goldman Henry M. 1970).

Melanoma maligna pada kulit dapat dibagi menjadi maligna melanoma lentigo dan  melanoma cutaneous primer. Yang terakhir dapat dibagi lagi menggunakan eriteria patologi klinis menjadi tiga jenis:

  • menyebar  ke arah superficial
  • nodular
  • acral lentiginous

Adanya peningkatan tajam munculnya cutaneous melanoma, terkait dengan paparan sinar matahari, terutama dari orang-orang berkulit putih, sinar matahari yang kuat. Hal ini tidak berlaku untuk melanoma pada mulut, etiologi melanoma tidak diketahui.

Kasus melanoma maligna pada mulut langka. Melanoma pada mulut tampaknya sedikit lebih umum pada laki-laki daripada perempuan dan insidensi puncak pada umur 41 – 60. Lebih dari 70% kasus melibatkan rahang atas, dan yang paling umum pada palatum sebanyak 47% atau pada gingiva sebanyak 26%.

Lesi biasanya berwarna coklat tua ke hitam kebiruan, sedikit menonjol atau nodular. Melanoma tidak berpigmen muncul kemerahan. Mayoritas berukuran besar pada pemeriksaan awal dan banyak yang telah muncul selama lebih dari setahun ketika pertama kali dilihat. Awalnya ada sedikit gejala, tetapi kemudian mungkin ada ulserasi, nyeri dan pendarahan. Pertumbuhan kadang-kadang cepat, dan memperluas kerusakan tulang dengan melonggarkan tulang dan diikuti pelepasan gigi. Sekitar 30% dari kasus melanoma didahului oleh pigmentasi pada mulut selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun. Umumnya bermetastasis dan sering meluas, biasanya melibatkan kelenjar getah bening regional, hati, paru-paru dan tulang. Lima puluh persen pasien memiliki bukti dari metastasis pada presentasi dan akhirnya ini meningkat menjadi lebih dari 75% (Cawson, 1994)

Ciri khas klinis tambahan mungkin termasuk perubahan dalam ukuran yang dapat dirasakan dengan jelas oleh pasien atau pemeriksa; adanya melanoma lebih kecil mengelilingi tumor yang besar, dikenal sebagai lesi satelit: tanda-tanda peradangan, termasuk zona perifer eritema, perdarahan, dan ulserasi, dan kelenjar getah bening regional berbatu keras. Melanoma timbul dari Nevus yang ada sebelumnya, terutama dengan riwayat trauma. Tempat yang paling umum timbul melanoma adalah lengkung alveolar rahang atas, langit-langit, dan gingival anterior (Bricker, 1994).